Daftar Lupa kata kunci?
Saturday, December 20, 2014 3:33

Beri Rating:

Sebarkan:

  • Lintas Berita Digg Facebook Lintas Berita

Interaksi Solven-Solut Dalam Kromatografi

Ditulis oleh Adam Wiryawan pada 16-03-2011

Terdapat empat interaksi utama yang terjadi antar solven/pelarut (fase cair) dan solut (analit).

  1. Interaksi Dispersi
  2. Interaksi Dipol
  3. Interaksi ikatan hidrogen
  4. Interaksi dielektrik

Interaksi Dispersi

Distribusi elektron dalam solut (analit) pada saat tertentu adalah asimetris mengarah pada momen dipol temporari dalam solut. Temporari dipol dalam solut mempolarisasi elektron dalam molekul solven bersebelahan. Hasil distribusi elektron menyebabkan daya tarik elektrostatik anatar solven dan solut (analit)

Kekuatan dispersi semakin kuat, untuk memudahkan polarisasi elektron dalam molekul analit dan solven. Kemampuan polarisasi elektron meningkat dengan refractive index senyawa. Oleh karena itu solven dengan refractive index tinggi akan lebih suka melarutkan analit dengan refractive index tinggi. Sampel dengan refractive index tinggi termasuk aromatik dan senyawa dengan multiple substituen atau atom dari pojok kiri atas dari tabel periodik seperti–Cl,-Br,-I,-S dan lainnya. Semakin besar jumlah elektron dalam atom atau molekul maka semakin kuat interaksinya. Kekuatan dispersi terjadi antar semua atom dan molekul.

Interaksi Dipol

Baik solven (fase cair) maupun analit mungkin momen dipol permanen, menghasilkan kelurusan solven dan analit dalam konfigurasi linier.

Interaksi dipol ini biasanya terjadi antara gugus fungsional individual dari dua molekul yang menyebabkan interaksi selektif antara solven dan solut (analit). Semakin besar momen dipol semakin besar pula interaksi yang terjadi.

Tabel 18.5. Harga momen dipol dari sejumlah gugus fungsional

Interaksi Ikatan Hidrogen

Interaksi ikatan hidrogen terjadi antara molekul donor proton dan akseptor proton seperti yang digambarkan oleh interaksi antara kloroform (molekul donor) dan trimetilamina (molekul akseptor)

Cl3C-H?: N-(CH3)3
(donor proton)(akseptor proton)

Ikatan hidrogen menjadi lebih kuat selama donor semakin mampu memrikan proton dan akseptor semakin mampu untuk menrima proton. Akseptor proton dapat diklasifikasikan menurut kekuatan basa atau kekuatan memerima, yang dapat ditentukan secara eksperimen. Solven donor yang kuat lebih suka berinteraksi dan melarutkan senyawa analit akseptor kuat.

Interaksi Dielektrik

Dielectric interactions mengarah pada interaksi dari ion-ion analit dengan cairan dengan konstanta dielektrik E tinggi ( misal air atau metanol). Ion analit yang terionisasi mempolarisasi molekul solven yang bersebelahan. Interaksi jenis ini cukup kuat dan menyokong pemutusan istimewa dari sampel ionik atau yang ionisable.

Interaksi Keseluruhan “Polaritas”

Semakin besar dispersi, dipol, ikatanhidrogen, interaksi dielektrik dalam kombinasi, maka semakin besar pula atraksi molekul–molekul solven (fase cair) dan solut (analit). Kemampuan sampel (analit) atau solven (pelarut) untuk berinteraksi dalam keempat cara tersebut diatas disebut sebagi polaritas. Semakin besar interaksi mak semakin polaritas dari suatu senyawa atau sampel.

Kata Pencarian Artikel ini:

solven dan solut, fungsi kunci momen, solut dan solven
Artikel ini termasuk kategori: Kromatografi dan memiliki 0 Komentar sejauh ini .
Resep Makanan

Anda dapat mengirimkan komentar , atau taut balik dari situs pribadi .

Beri Komentar

Anda Member Chem-is-try.org? Silahkan login disini
Belum menjadi member? Beri komentar disini:

(wajib)

(wajib) (tidak dipublikasi)





Anda dapat menggunakan tag XHTML berikut: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>