Daftar Lupa kata kunci?
Saturday, April 29, 2017 1:38

Beri Rating:

Sebarkan:

  • Lintas Berita Digg Facebook Lintas Berita

Pengukuran dan Besaran: Pendahuluan

Ditulis oleh Sri Handayani pada 12-05-2011

Perhatikan gambar di atas. Beberapa orang sedang mengukur panjang meja dengan mistar atau sering disebut meteran. Aktivitas mengukur yang lain tentu sering kalian lihat misalnya mengukur massa beras, massa daging dan mengukur panjang sebidang tanah. Apakah kalian sudah mengerti apa sebenarnya mengukur itu? Apakah manfaat mengukur? Dan bagaimana caranya? Pertanyaan ini dapat kalian jawab dengan belajar bab ini. Oleh sebab itu setelah belajar bab ini kalian diharapkan dapat:
1. melakukan pengambilan data dan memahami angka penting,
2. mengolah data hasil pengukuran,
3. menggunakan alat ukur panjang, massa dan waktu dalam pengambilan data,
4. membedakan besaran pokok dan besaran turunan,
5. menentukan satuan dan dimensi suatu besaran,
6. menggunakan dimensi dalam analisa fisika.

Dalam belajar fisika kalian akan selalu berhubungan dengan pengukuran, besaran dan satuan. Sudah tahukah kalian dengan apa yang dinamakan pengukuran, besaran dan satuan itu? Pada bab pertama fisika inilah kalian dapat belajar banyak tentang pengertian-pengertian tersebut dan harus dapat memanfaatkannya pada setiap belajar fisika. Pengukuran merupakan proses mengukur. Sedangkan mengukur didefinisikan sebagai kegiatan untuk membandingkan suatu besaran dengan besaran standart yang sudah ditetapkan terlebih dahulu. Dari pengertian ini dapat diturunkan pengertian berikutnya yaitu besaran dan satuan. Besaran didefinisikan sebagai segala sesuatu yang didapat dari hasil pengukuran yang
dinyatakan dalam bentuk angka dan satuannya. Dari penjelasan di atas dapat terlihat bahwa pengukuran, besaran dan satuan memiliki hubungan yang erat. Ketiganya selalu berkaitan. Pengukuran merupakan kegiatan atau aktivitasnya, besaran merupakan pokok permasalahan yang diukur sedangkan satuan merupakan pembanding (pengukurnya). Sebagai contoh
Anita mengukur panjang celana. Besaran yang diukur adalah panjang dan satuan yang digunakan misalnya meter.

Contoh lain aktivitas pengukuran ini dapat kalian lihat pada Gambar 1.1(a). Seorang petani jeruk sedang mengukur isi keranjang dengan jeruk. Misalkan keranjang tersebut memuat 100 jeruk. Berarti besarnya adalah isi keranjang sedangkan satuannya adalah jeruk. Contoh lain yang memperlihatkan adanya aktivitas mengukur dapat kalian lihat aktivitas penjual dan pembeli di pasar seperti pada Gambar 1.1(b). Dalam bidang fisika dan terapannya dikenal banyak sekali besaran dan satuannya. Misalnya panjang satuannya meter, massa satuannya kg, berat satuannya newton, kecepatan satuannya m/s dan kuat arus satuannya ampere. Pelajarilah lebih jauh tentang pengukuran, besaran dan satuan ini pada sub bab berikut.

Gambar 1.1: (a) Isi keranjang dapat dinyatakan dalam jumlah jeruk dan (b) Orang di pasar yang melakukan pengukuran

Kata Pencarian Artikel ini:

alat ukur panjang massa dan waktu, manfaat pengukuran, pengertian pengukuran dalam fisika, Besaran yang dapat diukur pada jeruk, belajar besaran dan satuan, hubungan besaran dan satuan, manfaat pengukuran dalam kehidupan sehari-hari, pengertian pengukuran dalam ilmu fisika
Artikel ini termasuk kategori: Pengukuran dan Besaran dan memiliki 0 Komentar sejauh ini .
Resep Makanan

Anda dapat mengirimkan komentar , atau taut balik dari situs pribadi .

Beri Komentar

Anda Member Chem-is-try.org? Silahkan login disini
Belum menjadi member? Beri komentar disini:

(wajib)

(wajib) (tidak dipublikasi)





Anda dapat menggunakan tag XHTML berikut: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>