Daftar Lupa kata kunci?
Sunday, April 20, 2014 13:03

Beri Rating:

Sebarkan:

  • Lintas Berita Digg Facebook Lintas Berita

Nitrogen – Tersangka Baru dalam Pemanasan Global

Ditulis oleh Masdin Mursaha pada 10-04-2009

face_00009Emisi karbon dioksida, suhu global yang semakin meningkat, lapisan es yang meleleh dan perubahan iklim mewarnai pemberitaan di jagad raya ini setiap hari. Tetapi apakah perhatian kita yang berlebihan untuk karbon dioksida telah menutup mata kita terhadap ancaman yang disebabkan oleh unsur lain yang lebih berbahaya? Unsur yang dimaksud disini, yang merupakan tersangka baru pemanasan global, adalah nitrogen, dan mengabaikannya bisa mengarah pada kerugian besar bagi kesehatan manusia dan lingkungan.

Nitrogen Alam

Nitrogen adalah bagian penting dari kehidupan. Tanaman, hewan dan bakteri semuanya menggunakan nitrogen dalam satuan pembentuk fundamental yang disebut asam amino, dan asam-asam amino ini bersatu membentuk protein. Protein tidak hanya memungkinkan kita untuk tumbuh dan berfungsi dengan baik, tetapi juga membentuk basis dari hampir setiap reaksi kimia dalam tubuh mausia.

Sumber nitrogen kita yang utama adalah atmosfer, dimana nitrogen terdapat sebagai gas nitrogen (N2). Akan tetapi, dalam bentuk gas, nitrogen sangat lembam (tidak reaktif) dan hanya sedikit organisme yang mampu memanfaatkannya. Proses alami pengambilan gas nitrogen dan konversinya menjadi senyawa-senyawa yang bermanfaat dikenal sebagai fiksasi nitrogen, dan dilakukan oleh bakteri pengikat-nitrogen. Bakteri ini “mengikat” nitrogen menjadi senyawa yang mengandung nitrogen lainnya: amonia (NH3).

Amonia lebih terjangkau secara biologis dibanding gas nitrogen dan digunakan oleh bakteri penitrifikasi untuk membentuk nitrit (NO2) dan kemudian nitrat (NO3). Nitrat-nitrat ini adalah bentuk nitrogen yang bisa diolah tanaman, sehingga merupakan bentuk yang menyalurkan nitrogen ke dalam rantai makanan. Tetapi jika semua nitrogen atmosfer pada akhirnya mengakhiri perjalanan pada tanaman atau hewan, maka akan segera terjadi kekurangan. Untungnya ada bakteri denitrifikasi yang melengkapi siklus tersebut dan mengonversi nitrat kembali menjadi N2 yang lembam.

Siklus ini secara alami diregulasi oleh kecepatan dimana bakteri bisa merubah satu senyawa menjadi senyawa lainnya, dan oleh jumlah bakteri yang tersedia dalam tanah. Di masa lalu, ini menyebabkan ketersediaan nitrogen berada pada ambang batas alami untuk digunakan di biosfer setiap saat. Akan tetapi, kemajuan-kemajuan teknologi secara dramatis telah meningkatkan batas alami ini, dan konsekuensinya adalah ketidakterjangkauan nitrogen. Lalu apa yang akan terjadi?

body01_00009

Nitrogen diambil dari atmosfer dan dikonversi oleh bakteri menjadi senyawa-senyawa nitrogen yang bisa digunakan tanaman dan hewan.©EPA

Penyebab overdosis nitrogen

Awal mula Revolusi Industri menorehkan perubahan besar yang sangat mempengaruhi keseimbangan nitrogen. Pembakaran bahan bakar fosil besar-besaran seperti batubara dan minyak melepaskan kadar nitrogen oksida yang tinggi (termasuk oksida nitrat atau N2O) sebagai asap. Masalah nitrogen semakin parah pada Perang Dunia I dengan dikembangkannya proses Haber-Bosch, yang memungkinkan gas N2 lembam dibuat menjadi amonia tanpa menggunakan bakteri pengikat nitrogen. Amonia yang dihasilkan menjadi sumberdaya yang berharga dan bisa digunakan untuk membuat pupuk murah di perkebunan. Kontributor lain bagi kadar nitrogen yang meningkat adalah pembakaran pohon dan tanaman untuk pertanian, dan pembuatan pabrik nilon. Tetapi dengan menganggap industri dan pertanian yang sukses sebagai faktor yang sangat krusial di seluruh penjuru dunia, apakah kita benar-benar akan berhenti membuat senyawa-senyawa nitrogen bermanfaat secara buatan? Apakah kita ingin kembali ke ambang batas alami siklus nitrogen?

Mengapa kita perlu merasa khawatir?

Ada dua unsur pokok yang dipengaruhi oleh senyawa-senyawa nitrogen ini, yaitu kesehatan manusia dan lingkungan. Jika oksida nitrat (N2O) mencapai stratosfer, ia membantu merusak lapisan ozon, sehingga menghasilkan tingkat radiasi UV yang lebih tinggi dan risiko kanker kulit serta katarak yang meningkat. Ironisnya, jika N2O lebih dekat ke permukaan Bumi ia sebetulnya bisa membuat ozon, yang mana bisa menjadi kabut di siang hari yang cerah. Kabut terkait dengan masalah-masalah pernapasan, kerusakan paru-paru, risiko kanker yang meningkat dan melemahnya sistem kekebalan.

Seperti dampaknya pada ozon, nitrogen oksida terlarut dalam air atmosferik membentuk hujan asam, yang mengkorosi batuan dan barang logam dan merusak bangunan-bangunan. Pada tahun 1967, sebuah jembatan di Sungai Ohio ambruk akibat korosi hujan asam; tanaman (termasuk tanaman pangan kita) dan bahkan manusia juga berisiko. Hubungan-hubungan antara hujan asam, penyakit Alzheimer dan kerusakan otak telah diduga, serta dengan berbagai masalah pernapasan. Jadi secara keseluruhan, bukan berita baik!

Tapi masalah yang terjadi semakin luas. Penggunaan pupuk secara berlebihan di lahan dan senyawa-senyawa nitrogen dalam pakan hewan menyebabkan pelepasan nitrogen ke dalam arus air dan sungai. Alga, yang pertumbuhannya biasanya dihambat oleh ketersediaan nitrogen, menggunakan banjir nitrogen ini untuk tumbuh diluar kendali, sehingga mengarah pada kerumunan alga yang besar. Ini menggunakan semua oksigen di air dan memblokir masuknya cahaya, sehingga secara perlahan-lahan membunuh kehidupan akuatik dan mencegah tanaman-tanaman bawah laut untuk berfotosintesis. Mengkhawatirkannya, kadar nitrogen di danau-danau Norwegia telah bertambah dua kali lipat dalam sepuluh tahun terakhir, dan di Eropa barat, jumlah senyawa nitrogen yang dideposisikan lebih dari 100 kali kadar alami.

Kembali ke daratan, kadar nitrogen yang lebih tinggi dalam tanah berarti bahwa sedikit tanaman yang mampu bertahan karena tidak dapat berkompetisi. Tanaman-tanaman in cenderung adalah tanaman-tanaman yang mampu dengan cepat memanfaatkan kelebihan nitrogen untuk pertumbuhan yang cepat, sehingga menyisakan lebih sedikit sumberdaya dan lebih banyak naungan untuk spesies lain. Ini bisa menyebabkan banyak spesies tanaman yang menjadi punah, dan pada gilirannya akan memiliki efek insidental terhadap semua hewan, serangga dan burung-burung yang menggunakannya. Banyak tanah tandus kaya spesies di Belanda yang telah diambil alih oleh hutan-hutan yang kurang spesies karena alasan ini.

Terakhir, nitrogen oksida berkontribusi bagi pemanasan global. Walaupun konsentrasi oksida nitrat di atmosfer sangat rendah dibanding karbon dioksida, potensi pemanasan global oksida nitrat adalah sekitar 300 kali lebih besar. Jadi walaupun karbon dioksida menyebabkan perubahan iklim dan masalah-masalah yang terkait dengannya, senyawa-senyawa nitrogen bisa menyebabkan masalah yang lebih buruk. Senyawa-senyawa nitrogen memiliki potensi pemanasan global yang lebih besar, bisa mengarah pada masalah perubahan iklim yang lebih besar, dan menyebabkan malapetakan bagi kesehatan dan lingkungan. Jadi apa yang bisa kita lakukan?

Cara mengatasi

Saat ini, 80% senyawa nitrogen di atmosfer berasal dari sumber manusia. Masalah ini adalah produk sampingan dari masyarakat kita yang sangat tergantung pada teknologi, tetapi didalamnya terdapat solusi. Inovasi teknologi yang serupa bisa digunakan untuk mengurangi emisi, dan pengonversi katalitik bisa mengonversi nitrogen oksida menjadi gas nitrogen yang tidak berbahaya. Pemerintah juga bisa memegang peranan. Di California, ladang-ladang besar dengan lebih dari seribu ternak sapi perah sekarang ini harus meminta lisensi ke Air Resources Board, yang mengontrol kadar pelepasan dalam jumlah banyak dari hewan.

Sebenarnya ada satu solusi yang dijamin dapat mengatasi masalah nitrogen ini: mengurangi jumlah nitrogen yang kita gunakan untuk bahar bakar dalam kehidupan sehari-hari. Ini semuanya baik, tetapi seperti halnya dengan semua solusi bagi masalah-masalah besar, solusi ini juga akan sangat sangat sulit diterapkan.

Disadur dari: thenakedscientists.com

Kata Pencarian Artikel ini:

kerugian nitrogen, bakteri pengikat nitrogen, pengambilan nitrogen dari udara dilakukan dengan cara, kerugian dari nitrogen, bagian dari pelepasan nitrogen, kenapa nitrogen di udara bisa menyebabkan global warming, Nitrogen dalam kehidupan sehari-hari, senyawa nitrogen yang dapat mencemari lingkungan
Artikel ini termasuk kategori: Kimia Lingkungan dan memiliki 14 Komentar sejauh ini .
Resep Makanan

Anda dapat mengirimkan komentar , atau taut balik dari situs pribadi .

14 Komentar untuk “Nitrogen – Tersangka Baru dalam Pemanasan Global”

  • ierone says:

    untuk mencegah kerusakan dimuka bumi ini memang semuanya harus seimbang.

    sekarang, mulai byk manusia yang menyadari kondisi lingkungan kita sekarang.

    semoga bumi tetap selamat dari global warming

    • yaya says:

      yups pemanasan global jadi momok yang mengancam kehidupan di bumi, dengan kemampuan yang dimiliki peran serta kita sebagai penghuni bumi sangat diharapkan……..

    • lena says:

      betul bgt itu…
      aku setuju dgn pendapat kmu…
      mari jaga dan lestarikan bumi kita…

  • marketiva says:

    aihh, jadi inget waktu sekolah dulu…
    trims yah, aku jadi bisa bernostalgia dengan kimia.

  • Nazir Zaini says:

    Saya tertarik dengan artikel2 yang ada di situs ini.

  • khomarudin says:

    proses alam cenderung menuju kerusakan, tetapi akan seimbang dengan membentuk kondisi yang diupayakan manusia, karena alam untuk manusia, dan segala bentuk eksploitasi alam akan membuat kerusakan, apapun upaya kita alam pasti akan hancur………kesimpulanya: manfaatkan sumberdaya alam untuk kepentingan umat manusia, jaga keseimbangannya dengan inovasi sain dan teknologi berkelanjutan, salam kimia indonesia

  • fatony says:

    wah, ternyata.. :0
    umm.. mugkin gak ya, kita bisa mengatasinya??? habisnya, gak semua orang mengerti dan peduli sih..

  • al-hugo's says:

    eem ternnyata seperti itu ya dampaknya. sulit diprediksi memang. yang selama ini kelihatan bermanfaat ternyata juga mengandung bahaya laten. mari manfaatkan alam kita dengan bijak bro… jangan serakah

  • Nanang says:

    Kalau Nitrogen punya penasehat hukum, barangkali akan berkata seperti ini. Jangan berprasangka dulu. Hormati azas praduga tak bersalah. Nitrogen kan statusnya masih tersangka, belum jadi terdakwa apalagi terpidana. Nanti semuanya dibuktikan di pengadilan. Kalaupun divonis bersalah kita masih bisa kok naik banding dan mengajukan kasasi. :)

  • Yosep Sulindra says:

    Senyawa nitrogen lebih dikenal karena sifatnya yang beracun dan mencemari lingkungan daripada kegunaannya. Padahal nitrogen dan senyawa nitrogen bisa dimanfaatkan untuk membuat ammonia (NH3) dimana ammonia digunakan untuk membuat pupuk, senyawa nitrogen yang lain seperti asam nitrat, dalam pabrik es digunakan sebagai pendingin (refrigerant) dan membuat hidrazin, N2H4 (bahan bakar roket). Penggunaan nitrogen yang lain: membuat atmosfer inert dan nitrogen cair digunakan sebagai pendingin untuk menciptakan suhu sangat rendah.

  • syaiful arifin says:

    kalau nitrogen (N2) langsung dibuang ke udara bebas tetap menjadi berbahaya pa gak??

  • Dewi risma says:

    mau tau d0ng bagaimana peran oksida nitrogen trhdp pencemaran udara ?
    Oy tlg di jwbn ny di kirim ke e-mail sya juga ya..
    di tunggu segera..

  • lena says:

    pemanasan global ngeri juga yaCh….
    jadi kasian pada bumi tercinta,, q mow ikut melestarikan alam…
    dengan perubahan dan kesadaran yang nyata,, untuk menjadi baik.. bumi akan tersenyum..
    :-) ))

  • TITI says:

    makasih atas infonya :)

Beri Komentar

Anda Member Chem-is-try.org? Silahkan login disini
Belum menjadi member? Beri komentar disini:

(wajib)

(wajib) (tidak dipublikasi)





Anda dapat menggunakan tag XHTML berikut: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>